alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Angka Kesembuhan Tinggi Keluarkan Kota Bandung dari Zona Merah

Ari Syahril Ramadhan Selasa, 13 Oktober 2020 | 15:49 WIB

Angka Kesembuhan Tinggi Keluarkan Kota Bandung dari Zona Merah
Petugas memeriksa suhu tubuh pengunjung yang akan menonton film di salah satu bioskop di Kota Bandung, Jawa Barat, Jumat (9/10/2020). [ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi]

Rita mengungkapkan, hingga saat ini angka reproduksi penyebaran Covid-19 di Kota Bandung juga mengalami penurunan.

SuaraJabar.id - Pemerintah Provinsi Jawa Barat melansir kabar bahwa Kota Bandung keluar dari zona merah penyebaran Covid-19 belum lama ini. Dinas Kesehatan Kota Bandung mengklaim, salah satu penyebabnya adalah tingginya angka kesembuhan pasien Covid-19 di kota berjuluk Kota Kembang ini.

Pemerintah pusat melalui Gugus Tugas Percepatan Penangan Covid-19, memiliki 15 indikator utama dalam proses penilaian level zona di daerah. Indikator itu terbagi menjadi 11 indikator epidemiologi, dua indikator surveilans kesehatan masyarakat dan 2 indikator pelayanan kesehatan.

“Dari 15 indikator level, indikator penurunan merah ke orange salah satunya penurunan dari bobot pada saat masih zona merah tinggi, saat ini salah satu penyebabnya jumlah kasus pasien yang sembuh mengalami peningkatan, adanya penurunan kasus,” ujar Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bandung, Rita Verita dalam diskusi Bandung Menjawab, di Balai Kota Bandung, Selasa (13/10/2020).

Rita mengungkapkan, hingga saat ini angka reproduksi penyebaran Covid-19 di Kota Bandung juga mengalami penurunan. Sehingga hasilnya memang masuk ke zona oranye.

Baca Juga: Sembuh dari Covid-19, Donald Trump: Saya Merasa Sehat, Bagaimana Anda ?

“Salah satunya yakni angka reproduksi yang menurun di angka 0.65 saat ini, waktu di zona merah kemarin kita di angka 1.02, bahkan sempat di 1.21,” ungkapnya.

Pihaknya menghimbau kepada masyarakat agar terus disiplin menerapkan protokol kesehatan. Hal tersebut agar dapat mempertahankan status zona oranye di kota Bandung.

“Himbauan untuk antisipasi klaster mohon disiplin protokol jaga stamina, jangan terlalus sering berkerumun, karena kita tidak tahu kita berkegiatan dengn orang yang terpapar,” ungkapnya.

Hingga hari ini, sampai dengan pukul 14.49 WIB berdasarkan pantauan Suarajabar.id pada laman Pusat informasi dan Koordinasi Covid-19 (Pusicov) kota Bandung tercatat kasus aktif di kota Bandung ada 200 kasus berkurang 60 kasus hingga total saat ini ada 140 kasus aktif. Sementara untuk konfirmasi pasien sembuh bertambah 81 kasus, hingga total sampai saat ini ada 1.341 kasus sembuh.

Kontributor : Emi La Palau

Baca Juga: Surat Terbuka dari Guru Besar Fakultas Kedokteran Undip: Terawan Oh Terawan

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait