facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Vaksin Covid-19 untuk Rakyat Palestina Ditahan Israel di Jalur Gaza

Ari Syahril Ramadhan Selasa, 16 Februari 2021 | 15:32 WIB

Vaksin Covid-19 untuk Rakyat Palestina Ditahan Israel di Jalur Gaza
Vaksin Sputnik V milik Rusia. Sebanyak 2.000 dosis vaksin Sputnik V Rusia untuk rakyat Palestina ditahan oleh Israel di Jalur Gaza. [Anadolu Agency/Sefa Karacan]

Israel menghentikan pengiriman itu di pos pemeriksaan Tepi Barat dan memberi tahu Palestina bahwa tidak ada persetujuan untuk melanjutkannya ke Gaza.

SuaraJabar.id - Rakyat Palestina hingga saat ini belum bisa menerima suntikan vaksin Covid-19. Otoritas Palestina mengatakan, hal ini disebabkan oleh Israel yang menahan pengiriman vaksin Covid-19 untuk mereka.

Kiriman vaksin Covid-19 untuk Palestina tertahan di Jalur Gaza.Seorang pejabat Palestina mengatakan kepada Reuters bahwa Otoritas pada Senin (15/2/2021) mencoba membawa ke Gaza 2.000 dosis vaksin Sputnik V Rusia dari Tepi Barat, yang diduduki Israel.

Namun katanya, Israel menghentikan pengiriman itu di pos pemeriksaan Tepi Barat dan memberi tahu Palestina bahwa tidak ada persetujuan untuk melanjutkannya ke Gaza.

Seorang pejabat keamanan Israel mengatakan permintaan Otoritas Palestina untuk mengirim 2.000 dosis "masih diperiksa" dan bahwa "persetujuan belum diberikan".

Baca Juga: India Diprediksi Jadi Produsen Vaksin Covid-19 Terbesar Kedua di Dunia

Badan yang ditugasi menyetujui pengiriman tersebut adalah dewan keamanan nasional Israel, bagian dari pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, kata pejabat keamanan Israel.

Kantor Netanyahu belum memberikan komentar.

Pejabat Palestina mengatakan pihaknya mengajukan permintaan kepada otoritas pertahanan Israel soal pengiriman vaksin, segera setelah Palestina menerima pengiriman awal 10.000 dosis vaksin Rusia di Tepi Barat pada 4 Februari.

"Hari ini, 2.000 dosis vaksin Sputnik V Rusia dibawa untuk memasuki Jalur Gaza, tetapi otoritas pendudukan mencegah masuk," kata Menteri Kesehatan Palestina Mai Alkaila.

"Menurut rencana, dosis-dosis ini akan diberikan pada staf medis yang bertugas di ruang perawatan intensif bagi pasien Covid-19, dan pada staf yang bekerja di bagian gawat darurat," bunyi pernyataan itu.

Baca Juga: Pemkot Jakbar Gencarkan Sosialisasi Vaksin Covid-19 ke Pedagang Pasar

Pengiriman vaksin dikembalikan ke Ramallah karena perlu disimpan pada suhu dingin, kata pejabat Palestina tersebut.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait