facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Wagub Jabar Pertimbangkan Larang Siswa Bawa Ponsel ke Sekolah

Ari Syahril Ramadhan Rabu, 17 Maret 2021 | 11:36 WIB

Wagub Jabar Pertimbangkan Larang Siswa Bawa Ponsel ke Sekolah
Wagub Jabar Uu Ruzhanul Ulum. [Ayotasik.com/Heru Rukanda]

Pertimbangan utama dari melarang siswa bawa ponsel ke sekolah adalah mencegah anak kecanduan game online dan media sosial.

SuaraJabar.id - Wakil Gubernur Jawa Barat UU Ruzhanul Ulum mengatakan, larangan anak membawa gawai ke sekolah bisa saja diterapkan ketika pembelajaran tatap muka sudah dimulai kembali.

Wacana kebijakan tersebut ditujukan untuk mencegah anak kecanduan atau adiksi terhadap gawai. Khususnya kecanduan pada media sosial dan game online. Seperti yang dialami ratusan anak yang menjalani rawat jalan di RSJ Cisarua sepanjang tahun 2020 dan awal tahun 2021.

"Kalau sudah tatap muka, tidak menutup kemungkinan pemerintah akan melarang anak bawa handphone ke sekolah," kata Uu saat menyambangi RSJ Cisarua, Jalan Kolonel Masturi, Cisarua, Kabupaten Bandung Barat, Selasa (16/3/2021).

Uus menjelaskan, wacana pelarangan membawa ponsel ke sekolah lantaran adanya dampak negatif yang ditimbulkan. Di antaranya anak mengalami gangguan adiksi atau kecanduan terhadap gawai yang didalamnya mengakses game.

Baca Juga: Kronologis Aiptu Anak Agung Gde Putra Meninggal saat Jaga Jokowi di Ubud

"Ternyata dampak dari handphone ini sangat luar biasa. Banyak anak-anak yang ketergantungan, kecanduan. Bukan hanya usia SMP, anak umur 3 tahun itu sudah pintar main pencet-pencetan (gawai), begitu kalau tidak dikasih marah, mencak-mencak," beber Uu.

Bahkan, orang nomor dua di Jawa Barat tersebut mengaku pernah mendapati masalah dimana seorang anak SMP sampai menghabiskan Rp 2 juta dalam sebulan untuk pengadaan kuota.

"Bahkan ada anak SMP habis Rp 2 juta buat kuota aja. Orang tuanya karena meras takut ya anaknya itu terpaksa dikabulkan yang 2 jua per bulan," ungkapnya.

Oleh karena itu, dirinya meminta terhadap orang tua untuk lebih mengawasi anak-anaknya. Pertama, kata dia, anak jangan dibiarkan mengurung diri di rumah sendirian.

"Anak diusahakan ceria, bergaul dengan teman tapi gaul juga temannya harus pilih dan pilah. Jangan asal bergaul akhirnya dampak lingkungan yang berakibat juga hal yang negatif," imbuhnya.

Baca Juga: Anak Belasan Tahun Gila Kecanduan Game Online, Dirut RSJ Bilang Ini

Selain itu, kata dia, di samping pendidikan duniawi, anak juga harus diberikan pendidikan ukhrowi. Sebab menurutnya, pendidikan agama akan menyeimbangkan kondisi anak.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait