alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Viral Pemudik Jalan Kaki Ratusan Kilometer, Alasannya Bikin Sedih

Ari Syahril Ramadhan Sabtu, 08 Mei 2021 | 15:43 WIB

Viral Pemudik Jalan Kaki Ratusan Kilometer, Alasannya Bikin Sedih
Dani membawa istri dan dua anaknya yang masih balita mudik dengan cara jalan kaki dari Gombong, Jawa Tengah ke Bandung demi bisa merayakan Lebaran 2021 di kampung halamannya. [HR-Online]

Saya berangkat dari Gombong itu pada hari Minggu (2/5/2021) sore. Saya hanya bawa tas saja, kemudian hanya bawa uang 120 ribu rupiah saja, kata Dani di Ciamis.

SuaraJabar.id - Dani (39) mendadak menjadi sorotan publik usai kisahnya pulang kampung dengan jalan kaki dari Gombong Jawa Tengah ke Kabupaten Bandung dilansir sejumlah media massa.

Dani tak sendiri. Ia membawa serta istrinya Masitoh Lubis (36) serta dua buah hatinya yang masih balita, Manta (3) dan Hanum yang masih berusia 1,5 tahun.

Enam hari jalan kaki dari Gombong, Dani dan keluarganya baru sampai di Kabupaten Ciamis pada Jumat (7/5/2021) kemarin. Dani dan dua buah hatinya yang masih balita masih harus menempuh perjalanan panjang menuju kampung halamannya di Kabupaten Bandung.

Lalu apa yang membuat Dani nekat jalan kaki menempuh ratusan kilometer? Dani mengaku melakukan mudik dengan berjalan kaki lantaran tidak mempunyai cukup uang untuk ongkos kendaraan. Terlebih angkutan umum juga tidak beroperasi karena ada larangan mudik dari pemerintah.

Baca Juga: Larang Mudik tapi Bolehkan Piknik, Pakar: Masyarakat Bisa Cemburu

“Saya berangkat dari Gombong itu pada hari Minggu (2/5/2021) sore. Saya hanya bawa tas saja, kemudian hanya bawa uang 120 ribu rupiah saja,” kata Dani.

Meski hanya membawa uang sedikit, Dani mengaku bersyukur karena selama dalam perjalanannya ada saja orang baik yang memberi bekal kepada anak-anaknya.

“Alhamdulilah, ada saja yang beri bekal, baik itu makanan maupun uang untuk ongkos. Kalau jalan kaki, setiap hari saya bisa berjalan 25 sampai 30 kilometer. Kalau malam istirahat di mushola atau masjid SPBU,” tuturnya.

Dani tidak mau dibantu oleh pemerintah atau pihak kepolisian. Sebab, saat mudik tahun lalu petugas menuduhnya hanya modus ingin mendapatkan bantuan dari pemerintah. Oleh karena itu, sekarang selama dalam perjalanan Dani selalu menghindar jika ada petugas.

Kemungkinan besar jika kondisinya lancar tidak ada halangan, Dani dan keluarganya akan sampai ke Soreang, Bandung pada hari kedua Lebaran. Hari Jumat (7/6/2021) mereka baru sampai Ciamis.

Baca Juga: Selama Larangan Mudik, Polri Tindak 159 Travel Gelap

“Mudah-mudahan saja di jalan tidak ada kendala, sehingga bisa sampai tepat waktu. Saya juga akan menetap di kampung saja, karena di Gombong sudah tidak ada kerjaan lagi,” ungkapnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait