alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tim Arkeologi Jabar Coba Pecahkan Misteri Penemuan Bunker di Pesisir Selatan Sukabumi

Ari Syahril Ramadhan Rabu, 22 September 2021 | 15:40 WIB

Tim Arkeologi Jabar Coba Pecahkan Misteri Penemuan Bunker di Pesisir Selatan Sukabumi
Tim arkeologi Jawa Barat melakukan penelitian keberadaan bunker atau bangunan pertahanan yang ada di pesisir selatan Sukabumi. [Sukabumiupdate.com/Istimewa]

Penggalian dilakukan karena bunker sudah tertimbun tanah, puing bangunan, serta tumbuhan.

SuaraJabar.id - Sekitar 80 meter dari jalan provinsi ruas Waluran - Surade Kabupaten Sukabumi, terdapat sebuah bunker atau banginan pertahanan. Kini, bunker tersebut tengah diteliti oleh Tim Arkeologi Jawa Barat.

Bunker tersebut berada di Kampung Sukatani RT 12/03 Desa Sukamukti Kecamatan Waluran, Kabupaten Sukabumi. Bangunan bunker ini berada di lahan perkebunan milik warga.

Kondisi bunker memang sudah tidak utuh, bahkan tim peneliti bersama warga sempat menggali terlebih dahulu untuk melihat struktur bunker tersebut. Digali sedalam 1,75 meter hingga dasar pondasi.

Ketua Tim Peneliti Arkeologi Jawa Barat, Octaviadi mengatakan selama 2 hari ini, mereka melakukan penelitian bangunan-bangunan pertahanan di pesisir selatan Kabupaten Sukabumi, salah satunya yang ada bangunan pertahanan di Kecamatan Waluran ini.

Baca Juga: Disdik Jabar akan Bagikan Smartphone dan Laptop untuk Siswa dan Guru, Ini Cara Dapatkannya

"Di Waluran ini, terdapat sekitar 4 titik, ada di Pinang Jajar, di pesawahan, dekat rumah warga, dan di kebun. Tadi kami melakukan metode penggalian," jelasnya kepada sukabumiupdate.com-jejaring Suara.com, Selasa (21/9/2021).

Penggalian dilakukan karena bunker sudah tertimbun tanah, puing bangunan, serta tumbuhan. Lanjut Octaviadi, metode penggalian dipilih untuk bisa melihat bentuk tampilan bunker.

"Setelah kami menggambar, mencatat baik ukuran, dimensi, bentuk dasar atau denah bangunan maka kami timbun kembali," ungkapnya.

Untuk bunker di Kampung Sukatani, lanjut Octaviadi ukuran panjang 8 meter, lebar 5 meter, di dalamnya terbagi dua ruangan, besar dan kecil.

"Kondisinya sudah tidak utuh, padahal pada umumnya bunker ada atapnya, serta ada dindingnya, namun yang di Kampung Sukatani, diindikasikan dirusak," jelasnya.

Baca Juga: Mojang Sukabumi Wakili Indonesia di Final Miss Universe Muslimah di India

Ia menjelaskan beberapa bunker di selatan Sukabumi sudah di survey oleh tim arkeologi mulai dari Ujunggenteng, Surade, Waluran, Kiaradua, serta Kecamatan Lengkong.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait