facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Puluhan Ribu Proyek Investasi di Jabar Serap 87.766 Tenaga Kerja

Ari Syahril Ramadhan Minggu, 14 November 2021 | 16:16 WIB

Puluhan Ribu Proyek Investasi di Jabar Serap 87.766 Tenaga Kerja
Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Jawa Barat (Jabar) Noneng Komara (kanan). [ANTARA/HO-Humas Pemprov Jabar]

"Lokasi yang paling besar menyerap tenaga kerja PMDN di Jawa Barat di Kabupaten Bogor sejumlah 5.586 Orang atau 17,63 persen," ujar Noneng.

SuaraJabar.id - Pandemi COVID-19 tak berdampak besar bagi proyek investasi di Jawa Barat.

Menurut Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Jawa Barat (Jabar) Noneng Komara, sebanyak 23.749 proyek investasi yang datang ke Jabar malah berhasil menyerap sebanyak 87.766 tenaga kerja baru.

"Jabar tak tergoyahkan di peringkat pertama realisasi investasi di Indonesia sepanjang Januari hingga September 2021 dengan nilai Rp 107,23 triliun. Realisasi ini kembali mendongkrak serapan tenaga kerja di Jawa Barat hingga 87.766 orang yang terserap dari 23.749 proyek," kata Noneng Komara, Minggu (14/11/2021) dikutip dari Antara.

Dia engatakan realisasi investasi ke Jawa Barat sepanjang Januari-September 2021 mampu memberikan kontribusi 16,3 persen pada realisasi investasi nasional.

Baca Juga: Luhut Ingin Audit LSM, MAKI: Kami Terbuka Soal Keuangan Tapi Tidak Pengungkapan Kasus

Menurut dia angka realisasi yang datang dari penanaman modal asing (PMA) dan penanaman modal dalam negeri (PMDN) Rp107,23 triliun mampu membuka lapangan pekerjaan saat masa pemulihan ekonomi di tengah pandemi COVID-19.

"Realisasi investasi Jawa Barat periode Januari hingga September 2021 sebesar Rp 107,23 triliun naik Rp 20,90 triliun dari realisasi periode yang sama di tahun 2020. Angka ini telah mencapai 84,21 persen dari target yang ditetapkan oleh BKPM sebesar Rp 127,34 triliun," katanya.

Pihaknya menilai capaian ini bukan hanya perdsoalan posisi pertama realisasi investasi Jawa Barat di nasional namun investasi PMA dan PMDN ini memberikan kontribusi terhadap pembangunan Jawa Barat.

"Peningkatan PMA sangat berkontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi Jabar dan PMDN sangat berperan terhadap penyerapan tenaga kerja. Artinya investasi memiliki andil terbesar dalam pertumbuhan ekonomi triwulan secara year on year," ujarnya.

Menurut Noneng PMDN di Jawa Barat mampu berkontribusi maksimal dalam penyerapan tenaga kerja dimana terdapat tenaga kerja sebesar 31.691 orang meningkat 10.363 orang dari periode yang sama tahun 2020 sebesar 13.386 orang.

Baca Juga: Sempat Heboh Busa Menggumpal Seperti Awan di Kali Rasmi, DLH Jabar Tunggu Hasil Lab

PMDN sendiri realisasi investasinya mencapai Rp 45,3 triliun atau meningkat Rp 9,9 triliun dibanding periode yang sama tahun lalu.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait