facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ketahui Serba-serbi dan Format Surat Kuasa Perpanjang STNK

Risna Halidi Senin, 20 Desember 2021 | 17:37 WIB

Ketahui Serba-serbi dan Format Surat Kuasa Perpanjang STNK
Ilustrasi untuk artikel: Surat kuasa perpanjang STNK (Facebook)

Surat kuasa perpanjang STNK juga bisa digunakan untuk kendaraan bermotor atas nama badan usaha, yayasan atau badan sosial.

SuaraJabar.id - Surat Kuasa Perpanjang STNK. Perpanjang Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK) merupakan sebuah kewajiban bagi pemilik kendaraan bermotor. Lalu, bagaimana ketika keadaan tak memungkinkan, sementara waktu jatuh tempo sudah dekat?

Nah, surat kuasa perpanjang STNK bisa menjadi solusinya.

Surat kuasa bisa digunakan untuk perpanjang STNK. Maksudnya, jika pemilik kendaraan bermotor tak bisa datang sendiri, entah karena sakit atau sedang bekerja di luar negeri, maka bisa diwakilkan anggota keluarga yang lainnya.

Selain itu, surat kuasa perpanjang STNK juga digunakan untuk kendaraan bermotor atas nama badan usaha, yayasan atau badan sosial.

Baca Juga: Cara Melihat Pajak Motor di STNK, Ini 5 Istilah yang Wajib Dipahami Biar Tak Bingung

Namun, dalam kasus paling sering, surat kuasa dibuat ketika telah terjadi transaksi jual beli mobil atau motor bekas. Ketika belum balik nama, data dari kepemilikan motor atau mobil masih tercantum pemilik lama.

Mengingat pentingnya kegunaan surat tersebut, maka jangan sampai surat kuasa yang dibuat salah. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam membuat surat kuasa.

Materai di Surat Kuasa
Langkah pertama ketika hendak membuat surat kuasa adalah membeli materai.

Materai yang digunakan adalah materai Rp10 ribu, meski materai Rp3 ribu dan materai Rp6 ribu juga masih bisa digunakan sampai 31 Desember 202, dengan syarat tertentu.

Materai ini wajib disertakan agar surat kuasa memiliki kekuatan hukum. Selain itu, wajib pula pemberi kuasa dan penerima kuasa melengkapi data dengan fotokopi KTP.

Baca Juga: 7 Langkah Mudah, Begini Cara Bayar Pajak Motor Online

Dengan kelengkapan dua hal tersebut, maka surat kuasa telah memiliki kekuatan hukum yang kuat. Jika sewaktu-waktu terjadi permasalahan, surat kuasa bisa menjadi pegangan.

Format Surat Kuasa
Format surat kuasa perpanjang STNK sejatinya sama seperti surat kuasa pada umumnya. Pemberi kuasa menulis nama, tempat tanggal lahir, kewarganegaraan, pekerjaan, alamat dan nomor KTP.

Lalu, di bawah data pemberi kuasa, diberi kalimat "Dengan ini memberi kuasa pada", dilanjutkan penulisan data penerima kuasa. Data-data yang perlu ditulis sama seperti pemberi kuasa.

Di Bawah data penerima kuasa, dijelaskan alasan memberi kuasa. Dalam hal ini, dijelaskan memberikan kuasa untuk perpanjang STNK. Lalu tulis data lengkap tentang kendaraan bermotor yang hendak diperpanjang STNK-nya.

Data kendaraan bermotor itu terdiri atas merk/tipe, jenis/model, tahun pembuatan, isi silinder/HP (berapa cc), warna kendaraan bermotor, nomor rangka, nomor mesin, nomor BPKB dan warna TNKB.

Setelah data lengkap, lakukan tanda tangan pemberi kuasa dan penerima kuasa. Pemberi kuasa bisa melakukan tanda tangan di sisi kiri dan penerima kuasa di sisi kanan.

Tempelkan materai Rp10 ribu di kolom pemberi kuasa. Tanda tangan wajib menyentuh atau masuk dalam bagian materai tersebut agar sah. Jangan lupa tulis tanggal di sisi kanan, di atas kolom tanda tangan penerima kuasa.

Demikian pembahasan mengenai surat kuasa perpanjang STNK. Semoga artikel ini bisa bermanfaat dan menambah pengetahuan jika sewaktu-waktu butuh surat kuasa untuk perpanjang STNK.

Kontributor : Lukman Hakim

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait