facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Intip Besaran Gaji Arsitek di Indonesia, Bisa Kantungi Ratusan Juta per Proyek!

Risna Halidi Senin, 07 Februari 2022 | 12:25 WIB

Intip Besaran Gaji Arsitek di Indonesia, Bisa Kantungi Ratusan Juta per Proyek!
Ilustrasi untuk artikel gaji arsitek (Dok. Thestreet.com)

Gaji arsitek cukup besar. Apalagi kebutuhan bangunan seperti perumahan, gedung perkantoran, apartemen, hingga pusat perbelanjaan membuat keahlian arsitek semakin diperlukan.

SuaraJabar.id - Gaji arsitek di Indonesia, berapa ya? Arsitek adalah salah satu profesi yang selalu dicari di dunia, termasuk Indonesia. Kebutuhan bangunan seperti perumahan, gedung perkantoran, apartemen, hingga pusat perbelanjaan membuat keahlian arsitek semakin diperlukan .

Arsitek tak hanya terlibat dalam perencanaan, tapi juga mengawasi konstruksi bangunan. Banyak yang beranggapan gaji arsitek cukup besar. Lalu, seperti apa sih prospek pekerjaan arsitek di Indonesia hingga besaran penghasilannya? Mari simak artikel berikut ini!

1. Seputar Pekerjaan
Seseorang perlu memiliki lisensi khusus untuk berkarier di dunia arsitek. Lisensi bisa didapatkan dengan mengikuti program studi Sarjana (S1) selama empat tahun.

Selanjutnya melewati program profesi arsitek selama satu tahun, magang dua tahun, hingga mengikuti ujian lisensi arsitek. Meski harus melewati perjalanan cukup panjang, prospek kerja arsitek terbilang cukup menjanjikan.

Baca Juga: Paguyuban Pasundan Berharap Presiden Jokowi Tunjuk Ridwan Kamil Jadi Kepala Ibu Kota Negara Nusantara

Ilustrasi hasil arsitektur. [shutterstock]
Ilustrasi gaji arsitek. [shutterstock]

Bahkan, jika telah memiliki pengalaman dan terbilang profesional, seorang arsitek dapat menghasilkan ratusan juta dari setiap proyek.

2. Standar Gaji
Jika berbicara gaji secara umum, ada banyak faktor yang dapat memengaruhi nominal mulai dari pendidikan, pengalaman, portofolio, perusahaan yang dilamar, dan lainnya.

Khusus mengenai gaji seorang arsitek pemula atau yang baru saja lulus perkuliahan, standar gajinya adalah Rp4,3 juta.

Sementara karyawan arsitek entry level atau memiliki pengalaman di pekerjaan bidang ini selama satu hingga dua tahun, umumnya bisa mendapatkan gaji hingga Rp7 juta.

Untuk arsitek kelas manajer dan direktur, standar gaji yang bisa didapatkan adalah berkisar Rp15 juta hingga Rp50 juta per bulan.

Baca Juga: Disebut Masuk dalam Bursa Kepala Otorita Ibu Kota Negara Baru, Ridwan Kamil: Tunggu Pengumuman Presiden Jokowi

Jika nama arsitektur sudah mulai dikenal dalam dunia arsitektur Indonesia, tidak menutup kemungkinan jika karya kita dihargai hingga ratusan juta rupiah per proyek.

Salah satu contohnya adalah arsitek ternama asal Bandung, Yu Sing, yang dikabarkan menetapkan harga jasa arsitekturnya senilai Rp300 juta. Namun, kembali lagi nominal tersebut tergantung dengan pengalaman, jenis proyek, atau perusahaan tempat kita melamar.

Ilustrasi Arsitek (pixabay/haer_breizh)
Ilustrasi gaji Arsitek (pixabay/haer_breizh)

3. Suka Duka
Besarnya penghasilan arsitek bisa dibilang sebanding dengan tugasnya merancang hingga mengawal bangunan hingga berdiri sempurna. Berikut suka duka arsitek yang tak banyak diketahui masyarakat.  

a. Jam Kerja Tidak Menentu
Ketika memutuskan untuk menjadi seorang arsitek, Anda harus siap dengan konsekuensi jam kerja yang tidak pasti. Tidak heran jika jurusan arsitektur terkenal dengan tugas dan deadline yang sangat ketat.

Hal ini berguna untuk mempersiapkan para calon arsitek muda agar tidak kaget ketika masuk dunia kerja nanti.

b. Gaji Awal Standar UMR
Tentu saja mahasiswa arsitek yang baru lulus tidak akan digaji dengan nominal yang sama dengan arsitek profesional. Jadi, jangan berharap bisa langsung mendapat gaji dua digit.

Umumnya, standar gaji arsitek fresh graduate adalah Rp4,3 juta. Namun sebagai arsitek junior, jangan berkecil hati. Jadikan awalan kerja untuk menambah portofolio dan pengalaman.

c. Peluang Karier Menjanjikan
Melihat pertumbuhan infrastruktur Indonesia yang terus meningkat, permintaan SDM di bidang pekerjaan arsitek dipastikan akan semakin meningkat.

Itu sebabnya, prospek profesi ini diminati banyak orang. Jika dijalani secara serius, arsitek yang berpengalaman dan memiliki kemampuan yang memadai dapat menghasilkan puluhan juta rupiah setiap bulan.

d. Kesempatan Berjejaring
Ketika menjadi seorang arsitek, kita harus siap bekerja sebagai tim. Perlu dipahami bahwa sebuah proyek pembangunan akan berjalan lancar jika didukung oleh berbagai pihak, seperti kontraktor, desain interior, hingga teknik sipil.

Itu sebabnya seorang arsitek yang baik harus pandai dalam berkomunikasi. Dengan begitu, kita bisa berdiskusi dengan klien dan mewujudkan keinginannya dengan prinsip arsitektur yang ideal.

e. Punya Skill dan Solutif
Menjadi seorang arsitek bukan berarti hanya menciptakan desain bangunan yang indah saja. Arsitek harus mampu memberikan solusi jika desain yang diinginkan klien ternyata dapat memberikan dampak yang tidak baik bagi keseluruhan skema bangunan.

Untuk bisa memberikan solusi yang tepat, arsitek menguasai teknik-teknik arsitektur terlebih dahulu.

Itu dia informasi mengenai gaji arsitek di Indonesia berikut suka dukanya. Semoga artikel ini dapat menjadi panduan Anda yang berminat berkarier di dunia arsitektur.

Kontributor : Alan Aliarcham

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait