facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

6.380 Dosis Vaksin AstraZeneca di Kabupaten Bekasi Per 1 April 2022 Masuki Masa Kadaluarsa

Galih Prasetyo Minggu, 27 Maret 2022 | 01:55 WIB

6.380 Dosis Vaksin AstraZeneca di Kabupaten Bekasi Per 1 April 2022 Masuki Masa Kadaluarsa
Vaksin AstraZeneca. (Dok: AstraZeneca)

"Stok vaksin Pfizer dan Moderna serta merek Sinopharm sudah habis di kita,"

SuaraJabar.id - Pemerintah Kabupaten Bekasi menyebut bahwa stok vaksin penguat (booster) merek Pfizer dan Moderna di daerahnya kosong dan hanya menyisakan vaksin jenis AstraZeneca.

"Stok vaksin Pfizer dan Moderna serta merek Sinopharm sudah habis di kita," kata Wakil Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Kabupaten Bekasi Masrikoh mengutip dari Antara, Sabtu (26/3/2022).

Dia mengatakan saat ini pihaknya terus menggencarkan kegiatan vaksinasi dosis penguat antibodi menggunakan AstraZeneca dengan menyisakan sebanyak 6.380 dosis yang akan memasuki masa kadaluarsa pada 1 April 2022.

Pemerintah Kabupaten Bekasi menyikapi keterbatasan stok vaksin booster tersebut dengan mengajukan penambahan alokasi kepada Pemerintah Provinsi Jawa Barat maupun Kementerian Kesehatan.

Baca Juga: Dinkes Ponorogo: 5.570 Vaksin AstraZeneca Kedaluwarsa

"Kami sudah melayangkan surat kepada Pemprov Jabar serta Kemenkes. Vaksin booster ini penting terlebih menjadi salah satu persyaratan pelaku perjalanan mudik Lebaran termasuk bagi warga Kabupaten Bekasi," katanya.

Dirinya menduga proses pengiriman ke wilayah kota dan kabupaten memerlukan proses waktu yang relatif lama termasuk terkait mengurus semua administrasi.

Pemerintah Kabupaten Bekasi masih memiliki stok vaksin merek lain yakni Sinovac sebanyak 35.020 dosis serta 40.700 dosis vaksin Covovac yang memasuki masa kadaluarsa pada 31 Maret 2022.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait