Jalan Jembatan Cipamungkas Longsor 6 Bulan, Belum Tersentuh Pemkab Bekasi

Chandra Iswinarno
Jalan Jembatan Cipamungkas Longsor 6 Bulan, Belum Tersentuh Pemkab Bekasi
Kerusakan jalan di Jembatan Cipamingkis, Kecamatan Cibarusah, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat. [Suara.com/M Yacub]

Dinas PUPR Kabupaten Bekasi menjelaskan, alasan keterlambatan pembangunan itu karena masih menunggu hasil kajian kontur tanah.

Suara.com - Kerusakan jalan di Jembatan Cipamingkis, Kecamatan Cibarusah, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat nampak semakin menyeramkan.

Persoalan tersebut semakin diperparah, lantaran sejak longsor pada Maret 2019 lalu hingga Agustus ini, jalan tersebut belum disentuh pemerintah setempat.

Dari pantauan di lokasi, jalan di jembatan penghubung Bekasi-Bogor ini tidak dapat dilalui maksimal para pengendara. Sebab, mereka harus berhati-hati jika ingin melintas di jalan ini.

"Kanan-kirinya jurang, seram juga. Paling yang lewat motor atau sepeda, mobil enggak, pada takut," kata warga setempat Amsor (30) pada Selasa (27/8/2019).

Ia mengatakan jika sampai saat ini Pemerintah Kabupaten Bekasi tak pernah menyentuh kerusakan jalan yang menyeramkan bagi warga setempat.

"Belum disentuh (diperbaiki), waktu itu orang pemkab datang cuma cek saja, itu juga waktu baru longsor lagi," kata dia.

Amsor meminta kepada Pemerintah Kabupaten Bekasi juga Pemerintah Provinsi Jawa Barat agar memerhatikan lingkungan warga. Soalnya, kerusakan ini semakin parah dan tak kunjung ada perbaikan.

"Kalau cuma jalan rusak biasa mah enggak apa-apa, ini kan sampai begini (longsor). Bahaya banget buat masyarakat. Jangan sampai menunggu ada korban baru diperbaiki," kata dia.

Menurut Amsor, kerusakan jalan di Jembatan Cipamingkis ini bukan kali pertamnya. Sebelumnya, di jalan ini juga pernah mengalami kerusakan yang sama.

"Cuma saat itu langsung di perbaiki, nah sekarang cukup lama, kami was-was saja kalau ada orang yang sampai jatuh ke jurang. Soalnya kan masih di lewatin sama motor, takutnya tiba-tiba melebar longsornya," kata Amsor.

Menanggapi hal tersebut, Kasi Pembangunan Jalan dan Jembatan Dinas PUPR Kabupaten Bekasi, Hasri mengaku pihaknya masih melakukan kajian mendalam soal infrastrukturnya. 

"Terakhir kami melakukan perbaikan pada tahun 2018 lalu. Namun, Maret 2019 kembali longsor. Dan sampai sekarang belum kami perbaiki karena ada beberapa kajian," kata Hasri, Selasa (27/8/2019).

Ia menjelaskan, alasan keterlambatan pembangunan itu karena masih menunggu hasil kajian kontur tanah. Sebab, belum lama ini, usulan kajian kontur tanah sudah diserahkan ke pihak akademisi di Universitas Indonesia.

Kemungkinan, tambah dia, hasil kajian itu akan selesai sekitar 1 sampai 2 minggu ke depan.

"Kalau sudah selesai kajian itu dibahas, maka akan segera dibangun kembali kontur tanah yang kembali amblas," katanya.

Hasri menambahkan, Jembatan Cipamingkis terakhir diperbaiki pada April 2018 dengan anggaran sebesar Rp 1 miliar dari APBD Kabupaten Bekasi.

Dana itu diperuntukan membangun permukaan jalan yang ambruk karena longsor. Namun, sekarang ini belum ada perbaiki lagi, karena masih menunggu kajian kontur tanah.

"Perbaikan jalan itu sepanjang 30 meter," katanya.

Dan tahun 2019, anggaran perbaikan kerusakan jalan di Jembatan Cipamingkis kata dia, tetap diberikan. Menurut dia, biaya pembangunan bertambah sedikit dari Rp 1 miliar.

Dia menegaskan, perbaikan ini bukan mengarah kepada jembatan, akan tetapi kepada lokasi tanah yang longsor.

"Karena kondisi jembatan sendiri tidak mengalami kerusakan," ujarnya.

Menurut dia, kejadian longsor itu seringkali terjadi bila volume air Kali Cipamingkis sedang tinggi. Sehingga, bagian tanah yang ada di sejumlah badan jalan lambat laun tergerus air. Akibat itu jalan tersebut menjadi longsor karena tergerus kondisi air kali.

"Panjang jembatan sendiri dari satu titik ke titik lainnya diperkirakan 50 meter," ujarnya.

Hasri mengaku, kejadian ini bukan kali pertama. Tahun 2009 silam kejadian longsor pernah terjadi. Kemudian Maret tahun 2018, longsor kembali. Namun, pemerintah melakukan perbaikan sebulan kemudian. Sayangnya, Maret 2019, jalan yang sama kembali longsor.

"Sudah berkali-kali longsor itu," jelasnya.

Kontributor : Mochamad Yacub Ardiansyah

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS