facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kisah Calhaj Tertua di Cirebon Tunggu 8 Tahun Berhaji, Tapi Gagal Berangkat

Chandra Iswinarno Selasa, 02 Juni 2020 | 18:54 WIB

Kisah Calhaj Tertua di Cirebon Tunggu 8 Tahun Berhaji, Tapi Gagal Berangkat
Sukena saat menunjukkan jadwal manasik haji. [Foto: Muhamad Jupri/TIMES Indonesia]

Nenek berusia 80 tahun ini hanya bisa ikhlas menerima pembatalan keberangkatan ibadah haji tahun ini.

SuaraJabar.id - Pemerintah melalui Kementerian Agama (Kemenag) resmi membatalkan pemberangkatan jemaah haji tahun 2020. Keputusan tersebut ditetapkan, lantaran Pemerintah Arab Saudi belum memberikan kabar di tengah kondisi Pandemi Covid-19.

Tentunya hal tersebut membuat perasaan jemaah calon haji yang menyiapkan diri menunaikan Rukun Islam kelima tersebut menjadi sedih.

Dampak itu pula yang kini dirasakan Sukena, jemaah calon haji tertua di Kota Cirebon. Nenek berusia 80 tahun ini hanya bisa ikhlas menerima pembatalan keberangkatan ibadah haji tahun ini. Padahal, semua kebutuhan sudah dipersiapkan dan hanya tinggal berangkat saja.

Saat ditemui TIMES Indonesia-jaringan Suara.com, di kediamannya yang berada di Jalan Sekar Kemuning RT 02/RW 03 Kelurahan Karyamulya, Kecamatan Kesambi, Kota Cirebon, dia masih cukup terlihat sehat dan bugar di usia senjanya.

Baca Juga: Pemerintah Batalkan Ibadah Haji 2020, Forum SATHU: Kami Sangat Memahami

Meski belum ada pemberitahuan resmi, namun ia mengaku baru mengetahui kabar pembatalan ibadah haji tahun ini dari aplikasi perpesanan WhatsApp Grup sang anak, lantaran ramai diperbincangkan.

"Kita baru tahu dari pesan grup saja. Kalau pemberitahuan resmi dari Kemenag belum ada," jelasnya, Selasa (2/6/2020).

Kini Sukena hanya bisa ikhlas dan berusaha memahami kondisi saat ini yang sedang dalam masa pandemi Covid-19. Apalagi, Pemerintah Arab Saudi belum memberikan penjelasan soal dibukanya ibadah haji tahun ini.

"Semua keperluan seperti password, visa, pakaian, dan kebutuhan lain-lain sudah siap semua. Hanya tinggal berangkat saja. Tapi kalau ternyata dibatalkan tahun ini, ya bisa apa," ungkapnya.

Ibu enam anak dan 22 cucu ini, menjelaskan bakal menunaikan ibadah haji bersama dua anaknya dan satu mantu. Mereka berempat sudah mendaftarkan ibadah haji sejak 8 tahun yang lalu. Demi bisa mendaftarkan haji, Wanita kelahiran 11 Maret 1940 pun menabung selama bertahun-tahun dari hasil berjualan sayuran di Pasar Harjamukti Kota Cirebon.

Baca Juga: Resmi! Pemerintah Indonesia Batalkan Pemberangkatan Jemaah Haji 2020

Namun sayangnya, sejak insiden yang menyebabkan kakinya patah lima tahun lalu, dia tidak lagi berjualan sayuran, dan memilih di rumah saja bersama anak bungsunya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait