alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

10 Alat Musik Tradisional Jawa Barat dan Cara Memainkannya

Dythia Novianty Sabtu, 09 Oktober 2021 | 19:56 WIB

10 Alat Musik Tradisional Jawa Barat dan Cara Memainkannya
Alat Musik Tradisional Jawa Barat, Suling. [Wikipedia]

Alat musik tradisional Jawa Barat dan cara pemainkan alat musik tradisional Jawa Barat.

SuaraJabar.id - Alat musik tradisional Jawa Barat dan cara pemainkan alat musik tradisional Jawa Barat. Jawa Barat memiliki begitu banyak kekayaan budaya yang ada dari waktu ke waktu.

Mereka mempertahankan tradisi, seperti melakukan ritual lokal, dan juga alat music tradisional. Orang Sunda populer dengan musik dan lagunya yang merdu karena keseleraan antara alat musik dan puisi yang mirip dengan cerita rakyat Jawa Barat.

Begitu juga dengan kebudayaannya yang cukup terkenal, dari kesenian, tari-tarian, perwayangan dan yang lainnya, selalu menjadi daya tarik tersendiri. Tentu, berbagai kesenian tersebut tak lepas dari alat musik tradisional yang mengiringi.

Ciri khas dan keunikan alat musik tradisional dapat dilihat dari teknik serta cara permainannya.

Baca Juga: Bulu Tangkis PON Papua: Emas Bergu Putra Direbut DKI, Beregu Putri Jadi Milik Jatim

Alat musik tradisional Jawa Barat begitu beragam. Mulai dari Angklung, Karinding, Calung, hingga Jengglong yang identik dengan alat musik bonang.

Dengan keunikan dan ciri khas alat musik tradisional Jawa Barat,maka inilah 10 alat musik tradisional Jawa Barat yang khas dan unik.

Ilustrasi alat musik angklung (Shutterstock).
Ilustrasi alat musik angklung (Shutterstock).

1. Angklung

Alat ini terbuat dari bambu yang dimainkan dengan cara digoyang.

Suara angklung dihasilkan dari benturan badan pipa bamboo, sehingga menghasilkan suara yang bergetar dalam susunan nada 2,3, sampai 4 nada dalam setiap ukuran baik besar maupun kecil.

Baca Juga: Asal Usul Kebudayaan Jawa Barat, Makanan Khas, Bahasa Hingga Seni Tari

Angklung, juga tercatat sebagai karya agung warisan budaya lisan dan Non-bendawi manusia dari UNESCO semenjak November 2010.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait