alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sejarah Kota Cirebon, Diawali dari Sebuah Dukuh Kecil

Pebriansyah Ariefana Rabu, 24 November 2021 | 17:34 WIB

Sejarah Kota Cirebon, Diawali dari Sebuah Dukuh Kecil
Alun-alun Kejaksan Kota Cirebon akan kembali dibuka untuk umum. [Fajarsatu.com]

Cirebon berasal dari kata Sarumban. Dulu Cirebon merupakan sebuah dukuh kecil yang didirikan oleh Ki Gedeng Tapa.

SuaraJabar.id - Kota Cirebon merupakan salah satu daerah yang masuk dalam wilayah Provinsi Jawa Barat. Sejarah Kota Cirebon sangat menarik untuk diulas karena ada kerajaan yang pernah berdiri di daerah itu.

Cirebon berasal dari kata Sarumban. Dulu Cirebon merupakan sebuah dukuh kecil yang didirikan oleh Ki Gedeng Tapa. Seiring berjalannya waktu, Cirebon berkembang menjadi desa yang ramai dan dinamai Caruban yang bermakna bersatu padu.

Pasalnya, penamaan Caruban dicetuskan lantaran di daerah itu terdapat banyak pendatang, diantaranya dari Sunda, Jawa, Tionghoa serta unsur bangsa Arab. Dengan kondisi itu, secara otomatis bahasa, agama dan adat istiadatnya beranekaragam.

Lafaz Caruban berubah menjadi carbon dan cerbon. Penamaan ini dipengaruhi oleh mata pencaharian sebagian besar masyarakat Cirebon yang bekerja sebagai nelayan. Mereka menangkap ikan kecil, udang kecil (rebon) di pantai untuk membuat terasi, petis dan garam.

Baca Juga: Digusur PT KAI, Warga Anyer Dalam Bandung Bertahan di Atas Reruntuhan

Air bekas pembuatan terasi disebut belendrang. Yang terbuat dari sisa pengolahan udang rebon disebut cai-rebon, kemudian disebut menjadi Cirebon.

Pada abad ke-XIV, di pantai laut jawa ada nelayan kecil yang mempunyai nama Muara Jati. Di kawasan itu banyak kapal asing yang datang untuk berniaga. Penguasa Kerajaan Galuh Padjadjaran menunjuk Ki Gedeng Alang-Alang untuk mengurusi pelabuhan.

Seiring berjalannya waktu aktivitas Islam semakin berkembang. Ki Gedeng memindahkan permukiman ke Lemahwungkuk yang berjarak sekitar 5 km. Kepala permukiman baru itu dijabat oleh Ki Gadeng Alang-Alang dengan gelar Kuwu Cerbon.

Dalam perkembangannya, Putra Prabu Siliwangi, Pengeran Walangsungsang ditunjuk sebagai Adipati Cirebon dengan gelar Cakrabumi. Pengeran Walangsungsang merupakan pendiri Kerajaan Cirebon. Ia mengirimkan surat atau upeti ke Raja Galuh. Raja Galuh membalasnya dengan mengirimkan tentara ke Cirebon. Namun yang keluar menjadi pemenang yakni Pengeran Walangsungsang.

Peristiwa itu sebagai pertanda berdirinya Kerajaan baru di Cirebon sekaligus menandai awal mula kerajaan Islam di Cirebon.

Baca Juga: Promosikan Potensi Ekonomi Jabar, Ridwan Kamil Bakal Zoom Meeting dengan Pengusaha Ukraina

Pada 1920 kota Cirebon dipimpin oleh JH. Johan dan dilanjutkan oleh R.A Scotman. Pada 1926, gemeente Cirebon diangkat menjadi stadgemeente. Sehingga otonominya lebih luas untuk menata kotanya.

Setelah Indonesia merdeka, Pemkot Cirebon ingin mengubah citra Kota Cirebon yang sudah dibentuk pada masa Kolonial Belanda dengan simbol dan identitas berbeda.

Kepala daerah

Berikut nama-nama Wali Kota yang pernah menjabat di Kota Cirebon:

  1. Burger Meester YH Johan, 1920-1925
  2. Burger Meester Hotman, 1925-1928
  3. Burger Meester Gostrom Slede, 1928-1933
  4. Burger Meester HEC Kontic, 1933-1938
  5. Burger Meester HSC Hupen, 1938-1942
  6. Asikin Nataatmaja, 1942-1943
  7. SHITO Muniran Suria Negara, 1943-1949
  8. Wakil Kota Prinata Kusuma, 1949-1950
  9. Wakil Kota Mustafa Suryadi, 1950-1954
  10. Wali Kota Hardian Karta Atmaja, 1954-1957
  11. Walikota Prawira Amijaya, 1957-1959
  12. Walikota Moh Safei, 1959-1960
  13. Walikota RSA. Prabowo, 1960-1965
  14. Walikota R. Sukardi, 1965-1966
  15. Walikota Tatang Suwardi, 1966-1974
  16. Walikota H Aboeng Koesman, 1974-1981
  17. Walikota Drs. H. Achmad Endang, 1981-1983
  18. Walikota Drs. Moh. Dasawarsa, 1983-1988
  19. Walikota Drs. H. Kumaedhi Syafrudin, 1988-1993
  20. Walikota Drs. H. Kumaedhi Syafrudin, 1993-1998
  21. Walikota Drs. H. Lasmana Suriaatmadja, 1998-2003
  22. Walikota Subardi, 2003-2013,
  23. Walikota Drs. H. Ano Sutrisno, 2013-2015
  24. Walikota Drs. Nasrudin Azis, SH, 2015- hingga sekarang

Geografi

Sebagian besar wilayah Cirebon berupa dataran rendah dengan ketinggian 0-2000 mdpl. Wilayah Kota Cirebon dibagi menjadi 5 kecamatan dan 22 kelurahan. Kota ini cukup strategis dan menjadi simpul pergerakan transportasi antara Jawa Barat dengan Jawa Tengah.

Pusat Wisata

Objek wisata di Cirebon sangat beranekaragam, mulai dari wiaata sejarah hingga wisata alam. Diantara tempat wisata di Cirebon yakni:

  1. Keraton Kasepuhan
  2. Keraton Kanoman
  3. Kacirebonan
  4. Taman Air Sunyaragi
  5. Masjid Agung Sang Cipta Rasa
  6. Masjid Panjunan

Ciri khas Cirebon

Ciri khas Cirebon dapat dilihat dari kebudayaannya. Beberapa pertunjukan khas Cirebon diantaranya Tarling, Tari, Topeng Cirebon, Sintren, Kesenian Gembyung dan Sandiwara Cirebonan.

Sedangkan kerajinan tangan yang khas diantaranya Topeng Cirebon, lukiasan kaca, bunga rotan dan batik. Salah satu batik khas Cirebon yakni Motif Mega Mendung, bentuknya seperti awan bergumpal-gumpal. Motif ini diciptakan Pangeram Cakrabuana (1452-1479).

Demikian penjelasan menegenai sejarah Kota Cirebon. Semoga bisa menambah wawasan dan pengetahuan khususnya di bidang sejarah.

Kontributor : Muhammad Aris Munandar

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait