alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sejarah Kabupaten Sumedang, Wilayah Pasundan yang Menyimpan Banyak Kejutan

Risna Halidi Kamis, 25 November 2021 | 12:15 WIB

Sejarah Kabupaten Sumedang, Wilayah Pasundan yang Menyimpan Banyak  Kejutan
Ilustrasi: Sejarah kabupaten sumedang/Bendungan Jatigedeā€Ž, Sumedang, Jawa Barat. (Laily/Biro Pers Setpres)

Seperti halnya Kabupaten lain, Kabupaten Sumedang juga menyimpan sejarah yang pastinya penting untuk diketahui.

SuaraJabar.id - Sejarah Kabupaten Sumedang. Sumedang merupakan Kabupaten di Jawa Barat dan berbatasan langsung dengan ibu kota Provinsi Bandung.

Seperti halnya Kabupaten lain, Kabupaten Sumedang juga menyimpan sejarah yang pastinya penting untuk diketahui.

Kabupaten Sumedang juga dikenal memiliki segudang makanan khas, kerajinan tardisional serta tempat wisata yang menarik untuk dikunjungi.

Meski belum berkembang secara maksimal, semua komoditas dan potensi tersebut tengah dikembangkan, agar lebih maju dan dikenal luas, serta meningkatkan produksi dan arus wisatawan yang datang.

Baca Juga: Sejarah Kabupaten Klungkung, Pusat Pemerintahan Raja-raja Bali

Lalu seperti apa sejarah dan ciri khas Kabupaten Sumedang hingga menjadi daerah yang istimewa dengan segudang kuliner serta objek wisatanya?

Waduk Jatigede, Sumedang, Jawa Barat, Sabtu (29/8). (Antara)
Waduk Jatigede, Sumedang, Jawa Barat, Sabtu (29/8). (Antara)

Berikut ini ulasannya, yang telah dirangkum dari beberapa sumber.

1. Sejarah
Awalnya, Kabupaten Sumedang merupakan sebuah kerajaan di bawah kekuasaan raja Galuh. Didirikan oleh Prabu Guru Aji Putih atas perintah Prabu Surya Dewata sebelum Keraton Galuh dipindahkan ke Pakuan Pajajaran, Bogor.

Seiring dengan perubahan zaman dan kepemimpinan, nama Sumedang mengalami beberapa perubahan. Pertama menjadi Kerajaan Tembong Agung, yang dipimpin oleh Prabu Guru Aji Putih di Abad ke-12.

Kemudian pada jaman Prabu Tajimalela, diganti menjadi Himbar Buana, dan kemudian berganti lagi menjadi Kerajaan Sumedang Larang, yang berasal dari kata Insun Meda/Insun Medangan yang berarti aku dilahirkan, aku menerangi dan Larang berarti sesuatu yang tidak ada tandingannya.

Baca Juga: Sejarah Kabupaten Indramayu Versi Babad Dermayu dan Kisah Raden Aria Wiralodra

2. Awal Mula Istilah Gudang Beras dan Pusat Budaya Pasundan
Kerajaan Sumedang Larang menglami masa kejayaan saat dipimpin Pangeran Angkawijaya atau Prabu Geusan Ulun pada 1578.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait