facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ada yang Mirip Air Terjun Niagara, Inilah Empat Curug Unggulan yang Ada di Jawa Barat

Ari Syahril Ramadhan Minggu, 15 Mei 2022 | 16:32 WIB

Ada yang Mirip Air Terjun Niagara, Inilah Empat Curug Unggulan yang Ada di Jawa Barat
Curug Malela di Kabupaten Bandung Barat. [Suara.com/Ferrye Bangkit Rizki]

Keindahan Curug Cikaso sayang untuk dilewatkan begitu saja, wisatawan bisa berburu foto di sini dengan pemandangan dua aliran terjun yang berdiri megah.

SuaraJabar.id - Jawa Barat dikenal memiliki banyak tempat wisata alam favorit yang kerap dijadikan destinasi wisata oleh wisatawan dari Jakarta dan bahkan oleh wisatawan asing.

Salah satu wisata alam yang kerap dikunjungi wisatawan adalah air terjun atau curug.

Di Jawa Barat sendiri terdapat banyak curug baik yang telah dikelola sebagai tempat wisata atau belum. Namun kini, ada empat curug unggulan yang diyakini dapat menjadi daya pikat atau magnet bagi wisatawan untuk berwisata di Jawa Barat.

"Keindahan alam di Jawa Barat memancarkan sejuta pesona yang memikat. Di antara kekayaan geografis di Jabar, air terjun atau curug menjadi salah satu magnet wisata unggulan di Jabar," kata Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Jawa Barat Benny Bachtiar di Bandung, Minggu (15/5/2022) dikutip dari Antara.

Benny menuturkan alasan Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Provinsi Jawa Barat merekomendasikan empat curug tersebut agar bisa dijadikan acuan tujuan bagi para wisatawan untuk menghabiskan libur akhir pekan saat ini.

Baca Juga: Pasar Tradisional di Jawa Barat Bakal Dapat Pasokan Minyak Goreng Curah Rp 14 Ribu per Liter

Curug Malela (Dok wisatainfo.com)
Curug Malela (Dok wisatainfo.com)



Keempat curug unggulan tersebut, kata Benny, ialah pertama Curug Malela yang berada di Kecamatan Rongga, Kabupaten Bandung Barat.

Curug ini memiliki lebar 55 meter dengan tinggi 60 meter, karena kemegahannya tak jarang Malela kerap disebut kembaran air terjun Niagara dari Bandung.

Benny mengatakan Geolog Titi Bachtiar menulis dalam bukunya, Bandung Purba, bahwa kata 'malela' merupakan ungkapan rasa kagum masyarakat di Tatar Sunda untuk sesuatu yang lebih dari biasanya.

Curug ini berundak-undak, tentunya akan memikat mata ketika debit airnya tinggi di musim penghujan. Guyuran air yang jatuh, seperti tirai putih yang menutupi bebatuan lempung yang usianya jutaan tahun.

Sebenarnya, Curug Malela merupakan satu dari tujuh curug yang berada di Desa Cicadas, Rongga, Bandung Barat. Di sana ada Curug Katumbiri, Curug Manglid, Curug Ngebul, Curug Sumpel, Curug Palisir dan Curug Pameungpeuk.

Curug unggulan yang kedua ialah Curug Cimahi atau yang populer disebut Curug Pelangi memiliki tinggi 80 meter.

Air yang terjun dari curug ini, berasal dari Situ Lembang, yang mengairi wilayah Kota Cimahi dan sekitarnya.

Nama Curug Cimahi sendiri berasal dari kata 'ci' atau air dan 'mahi' yang berarti cukup dalam bahasa Sunda.

Menurut Benny secara administratif Curug Cimahi berada di Desa Kertawangi, Cisarua, Kabupaten Bandung Barat.

Untuk dapat tiba ke Curug Cimahi, wisatawan dapat menggunakan angkutan umum, traveler bisa menuju Lembang dan naik angkot jurusan Lembang - Cisarua.

Ratusan anak tangga yang menurun akan menyapa traveler setelah menjejakkan kaki melewati pos karcis Curug Cimahi atau yang kini dikenal sebagai Curug Pelangi.

Memang, perlu perjuangan ekstra untuk menikmati kesegaran curug setinggi 80 meter ini secara langsung. Wisatawan juga perlu berhati-hati saat menapaki anak tangga, khususnya saat musim hujan.

Di sini, wisatawan juga bisa menyaksikan kawanan kera ekor panjang (Macaca fascicularis) yang bergelantungan di pepohonan dari alam yang masih alami di sekitar curug.

Sesampainya di dasar Curug Cimahi, wisatawan bisa langsung menikmati segarnya danau. Tapi, ada larangan untuk berenang di sana karena kedalaman danau mencapai dua meter lebih.

Yang ketiga ialah Curug Citambur di Cianjur Selatan.

Benny mengatakan konon, nama Citambur dihubungkan dengan legenda setempat, yakni Prabu Tanjung Sanghyang Anginan yang kerap mengunjungi tempat tersebut untuk bersuci dan bersemedi.

Kedatangan sang prabu dIikuti oleh pengikutnya yang menabuh alat musik tambur atau dogdog yang bunyinya terdengar hingga ke pelosok desa.

Cerita lainnya, nama Citambur berasal dari suara deburan air dari atas tebing yang menghujam bebatuan di bawahnya sehingga menimbulkan bunyi seperti suara tambur.

Entah mana yang benar, yang jelas Pasir Angin menjadi nama sebuah desa yang berdampingan dengan Desa Karangjaya.

Destinasi wisata ini terletak di Cianjur Selatan, tepatnya di Desa Karangjaya, Kecamatan Pasirkuda. Air terjun ini memiliki tinggi 100 meter, yang membuatnya menjadi curug tertinggi di Jawa Barat dan ketujuh tertinggi di Indonesia.

Kontur air terjun yang bertingkat-tingkat berbaur serasi dengan rindangnya pepohonan.

Air yang turun dari mata air wilayah Resort Pemangkuan Hanyawar Timur 2 itu sangat jernih. Namun, pengunjung tak disarankan berenang di sana, mengingat derasnya air dan curamnya bebatuan.

Untuk sampai di Curug Citambur, disarankan menggunakan kendaraan pribadi dengan kondisi prima, sebab akses jalanan disana yang sempit dan juga berbatuan.

Walau kondisi jalanan yang tidak begitu bagus, pemandangan Curug Citambur yang indah dapat membayar itu semua.

Yang keempat ialah Curug Cikaso yang berada di Kawasan Geopark Ciletuh, Kabupaten Sukabumi.

Air jernih yang mengalir dari tiga curug yang meluncur ke kolam hijau kebiru-biruan, memberikan ketenangan.

Air terjun atau Curug Cikaso ini memiliki tinggi sekitar 80 meter dengan lebar sekitar 100 meter, aliran air yang mengalir di antara celah-celah bebatuan sungai menambah pesona tempat ini.

Curug Cikaso ini memiliki tiga jalur air terjun yang masing-masing mempunyai nama, yakni Curug Asepan, Curug Meong dan Curug Aki yang tumpah ke kolam besar yang bisa dimanfaatkan untuk bermain air di area sungai yang dangkal.

Keindahan Curug Cikaso sayang untuk dilewatkan begitu saja, wisatawan bisa berburu foto di sini dengan pemandangan dua aliran terjun yang berdiri megah.

Jangan lupa untuk membawa baju ganti, karena wisatawan pasti tergoda untuk basah-basahan di sini.

Aktivitas wisata lainnya, wisatawan bisa menyusuri Sungai Cikaso yang mengalir setelah kolam.

Di sini wisatawan akan disuguhkan dengan pemandangan alam kawasan hutan tropis dengan tebing-tebing menjulang yang memanjakan mata.

Secara administrasi, Curug Cikaso ini terletak di Kampung Ciniti, Desa Cibitung, Kecamatan Cibitung, Kabupaten Sukabumi.

Dari pusat Kota Sukabumi, curug ini berjarak kurang lebih 70 km dengan waktu tempuh sekitar 1,5 jam hingga dua jam perjalanan.

Akses jalan menuju wilayah Cikaso cukup baik, tetapi dari jalan utama dan parkiran kendaraan, wisatawan masih perlu melakukan treking sekitar 100 meter.

Harga tiket untuk masuk ke kawasan Curug Cikaso pun masih murah meriah yakni sekitar Rp 5 ribu hingga Rp 10 ribu.

Baca Juga: Pelaku UMKM di Kota Bandung Didorong untuk Usung Ekonomi Hijau

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait