alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Curhat Penumpang Perahu Terbalik di Sukabumi: Antara Hidup dan Mati

Rizki Nurmansyah Selasa, 30 Juni 2020 | 19:05 WIB

Curhat Penumpang Perahu Terbalik di Sukabumi: Antara Hidup dan Mati
Petugas dan nelayan mengevakuasi perahu wisata yang terbalik di Pantai Palangpang, Kecamatan Ciemas, Kabupaten Sukabumi, Minggu (28/6/2020). [Foto: Sukabumiupdate.com]

Seluruh penumpang termasuk awak perahu selamat dalam insiden yang terjadi pada akhir pekan lalu.

SuaraJabar.id - Insiden terbaliknya perahu wisata saat menyisir Pantai Palangpang, Kecamatan Ciemas, Kabupaten Sukabumi menyisakan trauma bagi para penumpang.

Beruntung seluruh penumpang termasuk awak perahu, selamat dalam peristiwa mengerikan yang terjadi pada akhir pekan lalu tersebut.

Namun rombongan wisatawan ini jadi saksi lemahnya penataan wisata laut di kawasan inti Geopark Ciletuh. Khususnya penerapan protokol keselamatan pelayaran.

Salah seorang dari 33 penumpang mencurahkan isi hatinya terkait detik-detik insiden perahu terbalik yang dialaminya kepada Sukabumi Update—jaringan Suara.com—Selasa (30/6/2020).

Baca Juga: Mulai 13 Juli, Pelajar Kota Sukabumi Mulai Belajar Kembali di Sekolah

"Sekitar jam 10.30 kami diajak oleh salah satu tour guide yang menawarkan kami bale sebelumnya..untuk pergi wisata ke pasir putih dengan menyeberang terlebih dahulu menggunakan perahu. Saat menaiki kita sudah berfirasat tidah enak karena melihat perahu yang penuh dengan orang sampai ada beberapa penumpang yang duduk di atap bilik perahu (+- 30 orang penumpang)."

"...singkat cerita kami naik terakhir karena sudah ditunggu-tunggu dan akhirnya kamipun naik sembari lari-lari kecil.. saat perahu pertama jalan kondisi perahu selalu miring dan akhirnya bisa stabil untuk jalan.. tapi saat ditengah-tengah perjalanan kondisi kapal miring/goyang dan tiba-tiba perahu yang kita naiki terbali..."

“...di sini saya tidak bisa menuliskan panjang lebar rentetan kejadian saat kami berada di dalam laut dan tertimpa perahu sampai tidak bisa keluar...perasaan panik takut histeris dan sebagainya tidak bisa kami gambarkan karena disitu kami dalam keadaan antara hidup dan mati..tapi saya mencoba untuk tetap tenang karena ada istri dan anak saya yang masih kecil untuk tetap terus hidup..."

"...dimulai saya mencoba mencari jalan, mencari papan, ban dan sebagainya yang sekiranya bisa membantu kami naik ke permukaan.. karena saat di dalam kami lama sekali tidak ada pertolongan yakni sekitar 30 menit...akhirnya dengan niat lahaulla wallaquwataillabillah.. saya mencoba keluar dengan melambaikan kaki dan tangan saya untuk menggapai orang yang akan membantu...dan sampai akhrnya istri dan anak saya bisa dibantu keluar dengan ditarik kakinya..."

"...walaupun saat itu leher istri saya kena salah satu baling-baling mesin perahu.. saat itu saya ingin memastikan apakah istri dan anak saya sudah keluar atau belum.. padahal saya sama sekali tidak bisa berenang..lalu dengan penuh niat saya mencoba mencari tapi tidak ada tanda-tanda...sampai akhirnya saya coba memutuskan untuk berenang keluar...dan akhirnya...Alhamdulilah dengan bantuan ALLAH SWT saya, istri dan anak saya bisa keluar dari dalam perahu dengan selamat..."

Baca Juga: Kronologi Pemotor di Sukabumi Masuk Kolong Truk dan Tewas

Setelah menceritakan detik-detik menegangkan perjuangan untuk tetap hidup, wisatawan ini juga menyampaikan pesan bagi pengelola kawasan Geopark Ciletuh.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait