alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Cabai Rawit Semakin Pedas, Harga Sayuran Merangkak Naik

Ari Syahril Ramadhan Senin, 22 Februari 2021 | 13:45 WIB

Cabai Rawit Semakin Pedas, Harga Sayuran Merangkak Naik
Pedagang menjual cabai rawit di sebuah pasar tradisional di Kota Cimahi, Senin (22/2/2021). Saat ini cabai rawit di Kota Cimahi harganya mencapai Rp 100 ribu per kilogram. [Suara.com/Ferrye Bangkit Rizki]

Cabai rawit di beberapa pasar tradisional di Kota Cimahi dijual dengan harga Rp 100 ribu per kilogram.

SuaraJabar.id - Harga cabai rawit merah di Kota Cimahi kembali menjadi semakin pedas memasuki akhir Februari 2021. Harganya melesat hingga Rp 100 ribu per kilogram, atau mengalami kenaikan 30 persen.

Agustina (46), pedagang Pasar Cimindi mengatakan, empat hari sebelumnya, harga cabai rawit merah hanya berkisar Rp 75-80 ribu per kilogram. Namun kini naik lagi hingga Rp 100 ribu per kilogram.

"Kan sempat juga harganya sampai Rp 100 ribu/kg. Lalu turun jadi Rp 80 ribu/kg. Sekarang naik jadi Rp 100 ribu/kg lagi. Kenaikannya sudah tiga hari ini," ujar Agustina kepada Suara.com, Senin (22/2/2021).

Kenaikan harga cabai rawit merah ini disinyalir akibat minimnya pasokan dari petani, seiring dengan tingginya curah hujan di berbagai wilayah, khususnya sentra tanaman hortikultura.

Baca Juga: Langar Perda, Hotel Oyo di Cimahi Digiring ke Meja Hijau

"Mungkin karena banyak yang gagal panen akibat hujan, jadi pasokan berkurang. Harga pun jadi naik," katanya

Dampak dari kenaikan harga ini, tambah Agustina, ia tidak banyak menyetok sayuran yang akan dijualnya. "Saya stok seperlunya saja, takut ngga laku. Apalagi sekarang kan daya beli masyarakat lagi kurang akibat pandemi covid," terangnya.

Hani (35), pedagang sayuran lainnya di Pasar Cimindi berharap fluktuasi harga bisa ditekan, sehingga harga cabai bisa dipasarkan dengan stabil. Harga yang naik turun membuat pedagang tidak berani menyimpan stok banyak.

"Kalau harga turun, jelas pedagang rugi," ucapnya.

Kondisi yang sama juga akan dialami pada saat harga naik terus. Menurut Hani, selain berkurangnya jumlah pembeli, pendapatan yang diperoleh dari berjualan tidak mencukupi guna membeli stok cabai untuk dijual di pasar.

Baca Juga: Bisa Picu Keracunan, Masker Medis Jadi Masalah Baru Pengelolaan Sampah

"Uangnya kan diputar terus. Mudah-mudahan ada kestabilan, sehingga ada kepastian harga cabai,” katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait