Baliho Ucapan Terimakasih Prabowo - Sandiaga, DEEP: Bakal Terus Menjamur

Chandra Iswinarno
Baliho Ucapan Terimakasih Prabowo - Sandiaga, DEEP: Bakal Terus Menjamur
Baliho ucapan terimakasih Prabowo - Sandiaga beredar di Depok. (Suara.com/Supriyadi).

Menurutnya, fenomena pemasangan baliho tersebut akan menyebar ke wilayah-wilayah lain, tidak hanya di Kabupaten Bogor dan Depok.

Suara.com - Pemasangan baliho ucapan terima kasih kepada Masyarakat Cileungsi, Kabupaten Bogor dan juga Kota Depok, Jawa Barat yang memenangkan Pasangan Capres - Cawapres Nomor Urut 02 Prabowo Subianto - Sandiaga Uno sebagai Presiden RI 2019 - 2025 ditanggapi Democracy and Electoral Empowerment Partnership (DEEP).

Direktur DEEP Yusfitriadi mengatakan keberadaan baliho tersebut tidak direspon secara berlebihan.

"Saya memandangnya pada dua sisi untuk masalah ini," katanya di Depok, Kamis (2/5/2019).

Pertama, ia mengemukakan saat Prabowo melakukan tiga kali deklarasi kemenangan, ditambah hitungan real count timnya merupakan upaya untuk meyakinkan pendukung 02 atas kemenangannya.

"Maka sangat wajar ketika pendukungnya melakukan selebrasi apapun termasuk pemasangan baliho tersebut," kata dia.

Kedua, dalam konteks real count tim paslon 02 saat ini, isunya sudah mulai tenggelam. Bahkan, cenderung kembali ke isu yang sejak awal dikembangkan yaitu, pemilu curang.

Karena salah satu aktor politik senior yang bergabung dalam pemenangan paslon 02, sudah menyatakan jika pasangan capres dan cawapres yang kalah pasti dicurangi.

"Sehingga dalam konteks ini, maka sangat mungkin pemasangan baliho tersebut sebuah upaya provokasi, yang pada akhirnya akan membuat kegaduhan di masyarakat dan menjadikan masyarakat berhadapan," tuturnya.

Menurutnya, fenomena pemasangan baliho tersebut akan menyebar ke wilayah-wilayah lain, tidak hanya di Kabupaten Bogor dan Depok.

aka ketika masyarakat, kepolisian, aktor-akotr politik dan pemerintah daerah bereaksi berlebihan, secara otomatis sudah terprovokasi hanya karena baliho.

"Terlebih di tengah-tengah isu politik baik masalah pilpres maupun pileg yang belum selesai, akan menambah gaduh suasana," jelasnya.

Sehingga menurutnya, akan lebih arif jika semua pihak membiarkannya sehingga tak ada yang terprovokasi supaya tidak menimbulkan masalah kegaduhan baru di masyarakat.

"Begitupun kepada pihak manapun, masyarakat pendukung kekuatan politik manapu untuk berfikir rasional? mengedepankan etika berbangsa dan bernegara dan menjunjung tinggi prinsip keutuhan masyarakat dibandikan dengan melakukan hal yang sama sekali tidak bermanfaat,"

"Alangkah lebih arif dan bijaksana sebagai bentuk tanggungjawab moral dan bentuk antisipasi, elit politik yang mendukung paslon 02 untuk meminta masyarakat pendukungnya untuk menurunkan sendiri baliho tersebut demi kemaslahatan masyarakat," pungkasnya.

Kontributor : Supriyadi

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS